Utama  

Demokrasi Dinilai Tidak Baik, Solidaritas Aktivis Mahasiswa Cipayung Serukan Manifesto Kebangsaan

JAKARTA, BERITAKOTA.COM – Ribuan aktivis pemuda yang tergabung dalam Solidaritas Aktivis Mahasiswa Cipayung menggelar diskusi publik bertajuk, “Manifesto Kebangsaan: Menjaga Api Demokrasi Tetap Menyala”, Concert Hall, INews Tower, Jakarta, Kamis (8/2/2024).

Kegiatan ini menghadirkan tokoh nasional dan akademisi hadir sebagai pembicara, mereka Prof. Frans Magnis Suseno, Prof. Dr. R. Siti Zuhro, MA, dan Bivitri susanti. Acara ini dilaksanakan sebagai bentuk respon keadaan politik Indonesia yang akhir-akhir ini mengarah  kepada ketidaknetralan pemerintah, aparat dan penyelenggara Pemilihan umum (Pemilu) 2024 jelang pencoblosan pada 14 Februari 2024 mendatang serta kondisi demokrasi Indonesia yang tidak baik-baik saja.

Dalam pemaparannya Siti Zuhro mengkritik keadaan demokrasi Indonesia akhir-akhir ini yang makin meresahkan.

“Siapapun yang membawa pemilu kita kali ini pada arah perpecahan bangsa, mari kita lawan bersama. Negara ini tidak dimiliki oleh segelintir orang saja,” papar Zuhro.

Dalam acar yang sama, Franz Magnis-Suseno atau yang akrab disapa Romo Magnis memberikan pandangannya mengenai kondisi demokrasi Indonesia yang semakin hari semakin memburuk.

Romo Magnis menyebut, Kondisi menjelang pemilu kali ini sudah semakin busuk. Presiden seharusnya tampil sebagai simbol persatuan di tengah bangsa yang majemuk, bukan mengancam persatuan bangsa dengan secara terbuka mendukung salah satu pihak saja dalam pemilu ini.

Bivitri Susanti menyampaikan, demokrasi hari -hari ini hanya dimaknai sebagai bangunan kekuasaan saja. Tidak ada kebebasan sipil untuk secara formal ikut membuat undang-undang.

Menurut Bivitri, banyak ketidakadilan terjadi di negeri ini yang hanya dinihilkan saja oleh penguasa. Oleh sebab itu kita harus tetap berpolitik tiap hari.

“yaitu politik perlawanan terhadap ketidakadilan, itulah politik kewargaan,” ujar Bivitri.

Bivitri juga secara khusus  menyoroti berbagai kasus pembuatan UU yang tidak demokratis di era rezim saat ini, seperti UU KPK, UU KUHP, dan UU bermasalah lainnya.

Perwakilan Solidaritas Aktivis Mahasiswa Cipayung menyampaikan bahwa diskusi yang diselenggarakan ini adalah kartu  kuning pada kekuasaan dan kepada siapapun yang mencoba memadamkan Demokrasi di Indonesia.

“Ketika nanti waktunya, kami akan turun ke jalan bersama Ribuan Aktivis Mahasiswa yang terus kami konsolidasikan hingga hari ini, jika Demokrasi terus diberangus dan konstitusi terus dikangkangi oleh pelanggaran-pelanggaran etika, presiden harus segera dievaluasi oleh DPR-RI” ungkap Zaky Nugraga, Perwakilan SAMC yang juga Sekjen DPP IMM

Di akhir acara, para aktivis mahasiswa yang diwakili oleh beberapa tokoh membacakan Manifesto Kebangsaan yang berisi:

1. Kami mengingatkan kepada Presiden Republik Indonesia agar menjadi negarawan dan tidak turut serta memperkeruh suasana demokrasi yang saat ini semakin memanas;

2. Kami mengingatkan kepada ASN, TNI, dan POLRI untuk menjaga netralitasnya dalam Pemilu 2024 sebagai salah satu bentuk dukungan mewujudkan Pemilu yang aman, damai, dan berkeadilan;

3. Kami mengingatkan kepada seluruh penyelenggara pemilu untuk menjaga integritas serta berpegang teguh kepada kode etik guna mewujudkan Pemilihan Umum yang berkeadilan dan berkualitas;

4. Kami menyerukan kepada seluruh mahasiswa di Indonesia untuk terus menghidupkan gerakan moral demi menjaga nyala api demokrasi yang sudah diwariskan sejak reformasi;

5.Kami mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk menggunakan hak pilihnya dengan pertimbangan yang matang pada Rabu, 14 Februari 2024 untuk menentukan arah bangsa Indonesia yang lebih baik. (Ralian)

 582 total views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *