Utama  

Ketua Bamusi PDIP Hamka Haq Meninggal Dunia

JAKARTA, BERITAKOTA.COM – Keluarga besar PDI Perjuangan (PDIP) berduka. Dikabarkan, Ketua Bidang Keagamaan dan Kepercayaan kepada Tuhan YME DPP PDIP, Hamka Haq, meninggal dunia. Kabar meninggalnya Hamka Haq dibenarkan Ketua Bidang Ideologi dan Kaderisasi DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat di akun media sosialnya. Hamka Haq meninggal dunia hari ini, Kamis (7/12/2023) pukul 10.46 WIB.

“Innalillahi wa inna ilaihi raji’un. Telah Pulang Ke Rahmatullah. Sosok sahabat dan saudara dalam perjuangan, Bapak Prof. Dr. H. Hamka Haq MA,” ujar Djarot dalam unggahannya.

Djarot mengabarkan Hamka Haq meninggal dunia di RS Siloam, Semanggi, Jakarta . “Almarhum meninggal dunia di RS. Siloam MRCCC Semanggi pada hari ini Kamis tanggal 7 Desember pukul 10.46 WIB,” ujar Djarot.

Politikus senior PDIP Hendrawan Supratikno, saat dikonfirmasi, meneruskan pesan kabar duka meninggalnya Hamka Haq. Hendrawan mengenang sosok Hamka Haq.

“Kita kehilangan intelektual sahabat yang selalu terbuka dalam bertukar pikiran mengenai soal-soal kebangsaan dan kemasyarakatan. Husnulkhatimah,” ujarnya.

Anggota DPR RI Fraksi PDIP Falah Amru atau Gus Falah turut membenarkan kabar duka tersebut. “Benar,” kata Gus Falah saat dimintai konfirmasi.

Hamka Haq merupakan mantan anggota DPR RI Fraksi PDIP. Di DPR periode lalu, Hamka Haq duduk di Komisi VIII DPR RI kepengurusan PDIP periode 2019-2024, Hamka Haq tercatat sebagai Ketua Bidang Keagamaan dan Kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Profesor Hamka Haq merupakan politisi gaek PDIP dan tokoh MUI. Beliau juga merupakan guru besar UIN Alauddin Makassar.

Jenazah almarhum disemayamkan di Komplek Tanjung Mas Raya, Jl. Cendrawasih 3 blok A11 no.4 Kelurahan Tanjung Barat Kecamatan Jagakarsa.

Rekam Jejak Hamka Haq

Prof. Dr. H. Hamka Haq berasal dari keluarga santri, campuran dari ormas-ormas Islam, NU, Muhammadiyah, Syarikat Islam dan ormas lokal DDI (Daru Da’wah Wal Irsyad). Ayahnya, K.H. Abdul Qadir, adalah wakil Ketua Rais Syuriah NU Kabupaten Barru, sekaligus Pengasuh Pesantren (Madrasah) DDI.

Dari keluarga ibu kandung Umi Siti Hawa, semuanya dari Syarikat Islam, dan sebagian keluarga ayah bergabung ke Muhammadiyah.

Ketika keluarga ayah membangun sekolah Muallimin Muhammadiyah (4 th), mereka minta ayah Hamka, K.H. Abdul Qadir (Pengurus NU Barru) turut menjadi pembinanya, bahkan Hamka Haq juga pernah sekolah di Muallimin itu.

K.H. Abdul Qadir memberi nama kepada puteranya “Hamka”, karena kagum pada sikap moderat Buya Prof. Dr. HAMKA, yang pernah berkunjung ke Barru dalam satu tabligh akbar di daerah itu. Walaupun jelas-jelas Buya Hamka adalah dari Muhammadiyah.

Sejak kecilnya, Hamka Haq termasuk pecinta Bung Karno. Hampir semua pidato Bung Karno pada tahun 60-an pernah dibaca dan setengah hafal.

Ketika itu seorang wakil camat tinggal bersama di kediaman Hamka Haq, dan punya koleksi pidato Bung Karno. Dan di sekolah, Hamka Haq senang menggambar Bung Karno saat pelajaran menggambar bebas.

Dia juga membaca habis buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, karya Cindy Adams, juga buku Dibwah Bendera Revolusi (versi lama). Tak heran jika Hamka Haq mengidolakan Bung Karno.

Di era Reformasi, PNS tidak lagi wajib masuk Golkar. Ketika itulah Hamka Haq memilih masuk PDI Perjuangan, sementara rekannya yang lain, Dr. Harifuddin Cawidu tetap di Golkar, dan Prof. Jalaluddin Rahman masuk PPP.

Hamka Haq akhirnya terpilih menjadi Anggota DPR-RI periode 2014-2019 dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) mewakili Dapil Jawa Timur II setelah memperoleh 27.166 suara dari hampir 120.000 suara PDI Perjuangan di Dapil Jatim II Pasuruan -Probolinggo.

Hamka Haq adalah politisi senior PDIP, terpilih menjadi Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Keagamaan sejak 2005 hingga sekarang (empat periode).

Pada Kongres ke V PDI Perjuangan 8 – 11 Agustus 2019, Ibu Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri kembali memilih Prof. Hamka untuk duduk dalam jajaran DPP PDI Perjuangan 2019-2024.

Disamping itu, dipercaya juga sebagai Ketua Umum Baitul Muslimin Indonesia, organisasi sayap Islam dari PDIP (2007 – sekarang).

Hamka Haq adalah mantan Guru Besar di IAIN Alauddin Makassar (1999-2013) dan Penasehat Majelis Ulama Indonesia (MUI) sejak 2010.

Pada masa kerja 2014-2019 Hamka Haq duduk di Komisi VIII yang membidangi sosial dan agama. Pada Maret 2016, Hamka Haq menjadi Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) menggantikan Junimart Girsang. (Ralian)

 1,044 total views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *