Utama  

Jokowi Jadi Inspirasi, “Semua Orang Bisa Presiden”

Sahat Martin Philip Sinurat (ketiga dari kiri) dalam diskusi Pemuda Lintas Agama, di Jakarta (foto: ralian)

JAKARTA, BK
Momen Pemilihan Presiden 2004, yang tidak bisa dilupakan dalam sejarah bangsa Indonesia. Seorang Joko Widodo yang tidak memiliki “darah biru” dan pemimpin sipil akhirnya dipilih masyarakat Indonesia menjadi Presiden setelah melalui ajang kontestasi menghadapi Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto.
Sekretaris Umum Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (DPP GAMKI) Sahat Martin Philip Sinurat mengatakan, terpilihnya Joko Widodo yang bukan siapa-siapa akan memberikan inspirasi bagi masyarakat Indonesia bahwa untuk menjadi pemimpin siapa saja bisa. Tidak harus pemilik partai atau berdarah ninggrat. Hal itu telah dibuktikan dengan terpilihnya Jokowi hingga dua periode.
“Ada legacy yang tidak bisa dilupakan sama sekali. Pak Jokowi, akhirnya yang bukan siapa-siapa, yang tidak memiliki darah ninggrat, baik keluarga beliau dan isterinya bisa menjadi Presiden Republik Indonesia. Pak Jokowi pemimpin sipil dipercaya menjadi presiden, yang sebelumnya SBY yang dari militer. Ini artinya, bahwa masyarakat Indonesia siapa pun bisa menjadi presiden ke depan,” kata dia dalam Diskusi Publik Organisasi Pemuda Lintas Agama bertajuk Pemuda bertanya, “Apa Legacy Jokowi?”, di Kopibrug, Jakarta, Kamis (21/7) malam.
Lebih lanjut, dia mengutarakan, Presiden Jokowi memiliki minside membangun Indonesia tidak hanya di Pulau Jawa. “Pak Jokowi sangat Indonesia sentris, membangun Indonesia bukan hanya di Jawa. Akan tetapi dia bangun infrastruktur di berbagai daerah dan Pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan salah satu bukti bahwa pak Jokowi sangat Indonesia sentris,” tukas Ketua Umum PP GMKI masa bhakti 2016-2018.
Sahat mengakui, Presiden Jokowi banyak membuat hal-hal yang besar selama memimpin negeri ini. Namun sayangnya, lanjut Sahat, apa yang dilakukan orang nomor satu tersebut tidak dibarengi kinerja menteri-menterinya.
“Harusnya para menteri dan jajarannya mengkomunikasikan hal itu dengan baik ke masyarakat sehingga bisa dipahami apa yang mau dikerjakan atau sedang dikerjakan. Salah satunya pembangunan IKN hingga kini banyak masyarakat yang tidak paham. Jelas itu bukan type pak Jokowi,” ujarnya.
Sebagai pemimpin Pemuda Lintas Agama, lanjut Sahat, untuk membangun Indonesia tidak cukup seorang Jokowi akan tetapi seharusnya mentransformasikan visi mantan Wali Kota Solo dua periode itu dengan baik.
“Pada 2045, Pemuda Lintas Agama berharap terjadinya persinggungan pemimpin yang menjunjung kebhinekaan. Belakangan ini ada polarisasi yang terjadi, dan ini tugas bersama yang harus kita tuntaskan. Karena pada dasarnya masyatrakat kita hidup damai, guyup dan toleran,” tukas Sahat.
Hal senada, Bendahara Umum GP Ansor Addin Djauharudin mengagtakan, apatisnya generasi muda masuk organisasi dan politik menjadi tugas bersama Pemuda Lintas Agama untuk memberikan semangat dan motivasi sehinga para generasi muda memiliki gairah tersendiri terhadap organisasi dan politik.
“ini menjadi PR (pekerjaan rumah-red) bersama para Pemuda Lintas Agama untuk memberikan semangat bagi dan motivasi bagi generasi muda. Apalagi pada 2045, Indonesia memasuki bonus demografi. Karena itu perlu mempersiapkan generasi muda yang berkualitas,” ujat Addin. (ralian/BK)

 772 total views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *