Disdagin Kota Bandung Siap Kirim 50 Ribu Paket Sembako Bersubsidi ke KPM

BANDUNG – Pemkot Bandung siap kirim sebanyak Rp50 ribu di paket sembako bersubsidi ke seluruh kecamatan di kotanya. Paket ditujukan kepada keluarga penerima manfaat (KPM) yang telah terdata dalam data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS).

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Bandung, Elly Wasliah mengatakan sembako bersubsidi itu akan dikirim dalam waktu enam hari.

“Kita dibagi enam hari, Kamis untuk wilayah Gedebage, Jumat di Cibeunying, Senin wilayah Karees, Selasa untuk wilayah Tegallega, Rabu Bojonegara, dan Kamis wilayah Ujungberung,” katanya, di Jl. Bumi Santosa Kota Bandung, Rabu (28/4/2021).

Elly mengungkapkan, pihaknya telah membentuk tim khusus (Timsus) untuk melakukan pengawasan terhadap pendistribusian Sembako subsidi tersebut. Selain itu, pihaknya juga bekerja sama dengan Bulog untuk menjamin mutu dari isi paket Sembako.

“Ada, dari Disdagin membentuk tim, jadi per wilayah, Bulog sudah berkomitmen menyelesaikan pendistribusian, dan kami dari tim Disdagin setiap harinya siaga untuk berada di tempat pendistribusian,” ungkapnya.

Elly menuturkan, paket Sembako subsidi kali ini ditujukan kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) baik yang terdata dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) maupun yang tak terdata. Pasalnya, ada sejumlah warga yang data KPMnya belum masuk ke pusat DTKS.

“Kami kriterianya adalah DTKS dan Non DTKS, karena ada warga yang belum masuk data DTKS,” tuturnya.

Selain itu, lanjut Elly, data penerima paket Sembako subsidi merupakan data yang diusulkan pihak kecamatan. Menurutnya, pihak kecamatan yang memilah dan memilih siapa saja yang berhak mendapat Sembako subsidi tersebut.

“Semua byname byaddress, jadi diusulkam oleh camat masing-masing, jadi kami menerima data calon penerima subsidi barang kebutuhan pokok ini semuanya dari 30 Camat,” jelasnya.

“Jadi tidak semua KPM mendapat Sembako Subsidi ini, itu dipilih oleh Kecamatan, karena ada desil satu dan dua juga yang tidak kebagian,” imbuhnya.

Dari segi isi, lanjut Elly, paket berisi sejumlah kebutuhan pokok masyarakat senilai Rp150.000. Namun, karena telah disubsidi Pemkot Bandugg sebesar Rp100.000, maka calon penerima cukup membayar sebesar Rp50.000.

“Isinya adalah beras premium 5 Kg, minyak 2 L, gula 2 Kg, terigu 1 Kg, dan kornet 1 kaleng, dan ini sudah dikemas dalam goodie bag, jadi paket itu kita subsidi Rp100 ribu, dan mereka cukup membayar Rp50 ribu,” lanjutnya.

Elly menambahkan, pembagian Sembako subsidi merupakan wujud dari janji kampanye Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandung. Dalam kampanyenya mereka menjanjikan akan memberi bantuan berupa subsidi Sembako.

“Baru tahun ini yang APBDnya dari Kota Bandung, karena dalam rangka implementasi janji Wali Kota dan Wakil Wali Kota 2018-2023 Program prioritasnya adalah Bandung Sejahtera, dimana Janji Kampanye adalah, subsidi Sembako,” tandasnya. (BK/Amh)

 837 total views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *